KOPI DECAF: BAGUS ATAU TIDAK?

Kopi tanpa kafein. Seriously?

JUJUR saja, banyak orang ingin menyesap nikmatnya rasa pahit kopi tapi tak ingin ikut menanggung ‘efek gemetaran’ yang ditimbulkannya. Terlepas dari apakah peminum kopi itu tahu bahwa kopi yang baik sebenarnya tidak akan membuat gemetaran apalagi jantungan, kopi decaf adalah salah satu jalan keluar yang dianggap ampuh. Istilahnya, minum kopi dan tetap aman. (Untuk yang belum tahu, kopi decaf adalah jenis yang kadar kafeinnya sudah diturunkan sampai level terendah melalui proses yang dikenal dengan dekafeinisasi). Tapi, apakah benar bahwa kopi decaf pasti bebas dari kafein? Atau, begini saja, apakah ramuan kimia yang digunakan untuk menghilangkan kafein dari kopi itu sudah pasti aman untuk kesehatan? Nah, langsung simak saja semacam fun facts dari kopi decaf ini satu-satu.

 

1. Tidak ada metode yang bisa menghilangkan kafein 100% sepenuhnya dari biji kopi.

Intinya, meskipun sudah dicap dengan “label” decaf, kopi itu akan tetap mengandung kafein meski persentasenya cuma 2 atau 3%. Konten kafein sendiri bervariasi dari satu biji kopi ke biji lain. Secangkir kopi decaf  berukuran 12 ounce biasanya mengandung sekitar 3 sampai 18 miligram kafein. Seorang nutritionist Amerika, Maria Bella, yang sudah mendirikan sebuah pusat gizi terkenal di New York bahkan menegaskan tidak ada benda yang bernama kopi dengan zero kafein di dunia ini. Kamu tidak bisa menyamakan kopi decaf seperti minuman cola zero sugar. Jadi jangan salah kaprah.

2. Kopi decaf tidak memiliki lagi zat anti-oksidan

Ketika proses dekafeinisasi (penghilangan kadar kafein) berlangsung, ada beberapa tahap yang dilakukan terhadap biji kopi. Entah dengan cara direndam atau dipanaskan dalam suhu yang ekstrim, proses ini akan memaksa pori-pori biji kopi terbuka agar larutan apapun yang digunakan untuk menghilangkan kafeinnya bisa masuk. Di sisi lain, biji kopi memiliki zat anti oksidan alami bernama chlorogenic acid. Chlorogenic acid sendiri memiliki sifat yang gampang larut dalam air sehingga oleh proses dekafeinisasi, zat anti oksidan alami kopi ini seringkali ikut menjadi lebur.

3. Kenali baik-baik proses decaffeination di kopi decaf

Dalam proses dekafeinisasi, kafein dihilangkan ketika kopi masih berbentuk biji, green-bean, alias belum di-roasting. Ada berbagai proses yang akan menentukan bagaimana metode roasting kopi (decaf) itu berikutnya atau seberapa lama kopi itu akan bertahan tetap segar. Sekedar informasi, kopi decaf cenderung 2 kali lebih cepat “basi” ketimbang kopi biasa.

Metode dekafeinisasi mula-mula yang dikembangkan di awal tahun 1900-an menggunakan tekhnik pembilasan secara berulang-ulang dengan memakai bensol kimia—yang saat ini tidak lagi digunakan karena zat itu telah diketahui adalah penyebab kanker.

Di masa sekarang, seperti halnya penjual anggur berpengalaman, para prosesor kopi telah menggunakan berbagai metode dekafeinisasi berbeda untuk tetap mempertahankan rasa dan kualitas kopi. Kebanyakan brands menggunakan direct process yang biasanya melibatkan methyl chloride. Dua metode lain adalah natural process yang menghilangkan kafein dengan menggunakan hormon tanaman etil asetat atau karbon dioksida, dan water process yang tidak menggunakan bahan kimia sama sekali—hanya murni H2O.

Dari semua metode itu, methyl chloride dikenal sebagai yang paling baik untuk mempertahankan rasa kopi. Zat ini hanya membawa pergi kafein dan meninggalkan semua material-material organik lain, tapi methyl chloride juga sekaligus terdaftar sebagai carcinogen alias zat pembawa kanker, oleh Institusi Kanker Nasional Amerika. So, sebelum Anda membeli kopi decaf, sebaiknya teliti dulu baik-baik dengan proses apa kopi itu telah dimurnikan.

4. Efek fitokimia ada pada kopi decaf

Decaffeination

Banyak peminum kopi-kopi yang salah mendapat masalah seperti hipertensi, penurunan kepadatan tulang dan meningkatnya asam lambung sehingga ujung-ujungnya mereka jadi menyalahkan kopi secara keseluruhan dan beralih ke kopi decaf. Padahal (masih menurut Maria Bella, nutritionist yang sama) seharusnya jika peminum kopi ingin menghindari semua masalah kesehatan yang tidak diinginkan, menghilangkan kafein sama sekali justru bukan jawaban sebenarnya. “Banyak masalah kesehatan yang diakibatkan kopi-kopi yang salah, justru semakin diperparah lagi karena meminum kopi decaf karena ada (senyawa) fitokimia yang tertinggal setelah proses dekafeinisasi,” jelasnya.

Well, menurut banyak pakar nutrisi, jumlah kadar kafein yang bisa ditoleransi adalah maksimal 400 miligram. Jadi, meminum kopi dengan kadar kafein maksimal segitu masih dianggap baik untuk kesehatan orang dewasa.

Bagaimana menurut kalian? Lebih tertarik memilih kopi decaf, atau kopi biasa?

single-origin kopi

 

Photo sources: Flickr. All credit goes to respective photographers.

4,913 total views, 10 views today

Yulin Masdakaty

Tukang nulis yang menyukai animasi, film-film pahlawan super, dan jalan-jalan—sambil minum kopi.

2 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.